Monday, July 21, 2008

Graviti???????

Salam Rakan Pembaca,

Kenapa agaknya buah kelapa jatuh ke tanah (bergerak ke bawah) bukannya memecut ke arah langit (bergerak ke bawah).

Mari kita dengar jawapan dari beberapa watak:

Insan A : Kelapa jatuh dengan kehendak Illahi
Insan B : Kelapa tidak memecut ke atas sebab ianya tidak dilengkapi dengan roket.
Insan C : Dah sampai masanya untuk kelapa itu rebah ke BUMI.
Insan D : Saya baru belajar di sekolah sebentar tadi mengenai fenomena ini. Ianya disebabkan tarikan graviti.
Insan E : Kelapa itu jatuh kerana digigit oleh "beruk-beruk di jalanan". ooops.
Insan F : Kelapa itu merasakannya nyawanya terancam di atas pokok lalu terpaksa mencari perlindungan di atas tanah. Siapa ancam awak selama ini wahai encik kelapa? (Soalan saya )
Insan G : Ini fenomena biasa.. Hampir kesemua benda akan jatuh pada akhirnya. Yang naik hanya harga barang..... Betulkah?? (soalan saya)
Insan H : Kelapa itu tidak menyukai rakan-rakannya dan pemimpinnya yang lemah. Tapi benarkah pemimpin di atas tanah itu lagi baik???? (Ini soalan saya)


Apakah jawapannya?

Pada pendapat saya yang kurang arif jika dibandingkan dengan manusia yang pandai berkata-kata, saya merasakan jawapan yang diberikan oleh insan A,B,C dan D diterima sebagai jawapan yang tepat.

Jawapan yang diberikan oleh insan E,F,G dan H adalah merupakan senario yang berlaku pada hari ini di sebuah tempat. Minta maaf kerana saya tidak akan mengulas lebih lanjut kerana mungkin wujud sesetengah pembaca yang tidak gemar untuk berkongsi pendapat secara kritis tetapi lebih sanggup menghukum orang lain. Oleh yang demikian, saya merasakan hal-hal ini tidak patut dibincang di blog saya kerana saya tidak berminat mengotori laman blog saya ini dengan penyakit manusia yang serius. Selepas ini, mungkin ada beberapa pembaca yang budiman akan meninggalkan komen yang mengatakan saya pengecut kerana tidak berani berperang sedangkan saya sudah mula berkata-kata mengenai ketajaman pedang. Kepada insan-insan ini saya hanya mampu berkata, "Saya hanya mengatakan pendapat saya secara umum tanpa mendatangkan mudarat kepada insan-insan yang terbabit. Pendapat itu diberikan setelah memahami kapasiti saya sebagai insan biasa dan warganegara. Pendapat-pendapat berkenaan mungkin akan mendatangkan mudarat mahupun kebaikan sekiranya ianya diulas dengan lebih mendalam. Oleh yang demikian, saya enggan mengulas senario yang dialami insan E,F,G dan H tetapi memilih untuk menyebut beberapa inti pati dengan harapan para pembaca sendiri menggunakan kebijaksanaan masing-masing bagi menyiasat dan menilai senario-senario berkaitan. Tingkatkan prestasi dan kurangkan kontroversi".


Insan A,B,C dan D

Pada pendapat saya buah kelapa jatuh ke muka bumi disebabkan oleh fenomena tarikan terhadap semua jirim yang berada di Bumi ini.
Ini bermakna semua jasad di muka Bumi ini akan berada muka bumi secara semulajadi selagi mana jasad itu berada dalam planet ini. Namun begitu, saya bukannya ingin merugkai misteri mahupun fakta saintifik mengenai fenomena semulajadi ciptaan Allah ini. Apa yang menarik perhatian saya adalah mengenai keupayaan manusia melawan graviti. (Ingat!! lawan graviti bukannya melawan kehendak illahi)

Saya ingin membandingkan fenomena ini dengan kehidupan kita sebagai manusia di muka bumi ini. Semua jasad akan merasai tarikan graviti tetapi apakah kita tidak mampu mengurangkan kesan graviti tersebut. Secara umum, kita pasti tidak mampu terbang mahupun terapung-terapung di angkasa disebabkan tarikan graviti ini. Namun begitu, seekor burung yang mempunyai sayap pelepah mampu meluncur laju di angkasa. Menyedari kelebihan yang terdapat pada burung maka manusia telah menggunakan akal fikiran mereka untuk mencipta teknologi yang mampu mengatasi tarikan graviti.

Pengajaran

Berdasarkan fenomena tersebut saya ingin katakan yang manusia BERUPAYA mengubah nasib dirinya sendiri. Jika kita malas berusaha kita pasti tersembam dikala insan lain mengorak langkah yang lebih jauh. Janganlah kita asyik menyalahkan fenomena graviti ciptaan Illahi jika pada suatu hari kita terjatuh ke dalam longkang ketika berjalan ke sesuatu tempat. Manusia dikurniakan pancaindera dan akal yang ternyata amat hebat berbanding makhluk ciptaan Allah yang lain. Namun begitu, manusia mempunyai kelemahan yang nyata iaitu NAFSU. Tetapi ingatlah rakan-rakan yang nafsu hanya sebahagian dari kejadian manusia bukannya kiblat kehidupan seharian jadi janganlah kita biarkan NAFSU ini menjadi raja dalam dalam hati kita.

Jika sang burung mampu terbang di angkasa mengatasi graviti kerana ciri istimewa yang terdapat pada dirinya. Sebagai manusia jika kita mahu mencapai sesuatu kita juga harus melengkapi diri dengan sikap-sikap yang mahmudah. Agak mustahil untuk kita mendapat pertolongan orang lain jika kita sendiri kedekut menghulurkan tangan meringankan beban orang lain. Agak mustahil untuk kita mendapat A+ dalam peperiksaan jika kita enggan mengubah sikap kita yang pemalas kepada rajin mengulangkaji. Renungkanlah.

Kapal terbang merupakan teknologi yang membuktikan keupayaan akal manusia dalam mengubah sesuatu untuk perkembangan tamadun manusia di Bumi ini. Adakah kapal terbang yang membawa manusia merentasi benua itu terbina dengan sendirinya? Sudah tentu tidak.. Walaupun percubaan awal manusia untuk mengatasi graviti membuahkan kegagalan namun begitu berkat ketabahan dan kesabaran golongan ini telah memberikan kesenangan pada masa kini. Kita tidak akan mendapat apa-apa hasil sekiranya kita hanya berpeluk tubuh mengikuti peredaran zaman. Kesemua insan terutamanya para pelajar seharusnya sedar yang kita tidak akan mendapat gula untuk dibancuh bersama teh sekiranya kita tidak mahu menggerakkan langkah ke kedai untuk membelinya. (Melainkan pelajar ini anak tauke kilang gula ataupun ibu/bapanya tolong belikan gula padanya).

Qada dan Qadar sememangnya ketentuan Illahi dan hanya DIA yang mengetahui segalanya. Jika kita berumah di tepi pantai selalu dilanda ombak besar adakah kita hanya akan menyerahkan mempertaruhkan masa depan keluarga kita dengan berharap pada nasib tanpa melakukan sesuatu.

Rezeki di Tangan Illahi.

Seperkara lagi rakan-rakan.
Jangan kita mudah berputus asa sekiranya digelar "bodoh" oleh mana-mana pihak dalam usaha kita mencapai sesuatu impian (selagi impian kita betul dari segi syarak). Contohnya, jika guru kita mengatakan kita lembap ketika sesi pembelajaran, elakkan menyumpah guru berkenaan atau merasa putus asa. Sebaliknya jadikannya sebagai cabaran yang perlu diatasi.(Saya percaya hanya segelintir guru bersikap sedemikian). Individu berkenaan boleh berkata apa sahaja yang digemarinya namun rezeki ditentukan oleh ILLAHI bukannya oleh mana-mana individu.

Disini saya ingin berkongsi kisah beberapa manusia yang pada suatu ketika dahulu dianggap kerdil oleh segelintir individu





~~TyRoX~~

6 comments:

Purple Crayon said...

peghh akmal,nice story and good message.lama tak dgr khabaq.

TyRoX SaN said...

kabar baek saje miss shimah walaupun tanpa berita......

Tinta Penaku said...

salam. an excellent entry, i think. keep it up bro. hehe. apesal ko tak temu ramah aku utk jwb psl buah kelapa jatuh tu? hakhak.

Afiqah said...

salam encik tyrox,
saya berada di tempat yg betul sekarang berdasarkan mood saya sekarang,
saya selalu rasa saya bodoh and i think that continues until now
i will not give up and will always try and strive for the best


salam dr ottawa

TyRoX SaN said...

salam cik afiqah

bagus.... jangan putus asa selagi hayat dikandung badan..

satu hari nanti kita pasti rebah ke muka BUMI tetapi seharusnya kita terus berusaha sebelum tiba masa tersebut.

dekat ottawa?

banyak benar aktiviti summer. huhu

Anonymous said...
This comment has been removed by a blog administrator.